Pengurangan hormon dan trauma dapat menurunkan libido wanita

2020-12-24

Laporan reporter Tribunnews.com Apfia Tioconny Billy-Jakarta TRIBUNNEWS.COM-Hambatan menikmati seks tergolong masalah kesehatan seksual yang banyak dihadapi perempuan. Delapan dari sepuluh wanita, terutama yang mendekati menopause, menderita hasrat seksual.

“Gangguan keinginan menyumbang 80% dari nama-nama kelainan seksual perempuan, dan tanpa disadari, delapan dari sepuluh perempuan, terutama perempuan di atas 40 tahun, mengalami masalah,” kata Dr. Binsal, Kamis (7/9). 9/2020) mengatakan dalam talk show langsung dengan Tribunnews.com.

Baca: WHO telah merilis pedoman baru untuk perjanjian kesehatan dan enggan berbicara tentang penyebaran virus corona di udara-untuk wanita menjelang menopause, penurunan libido karena penurunan hormon estrogen (yaitu hormon seks wanita).

Ketika hormon estrogen menurun akan mempengaruhi kesehatan wanita, jika kondisinya tidak sesuai, libido dapat menurun. .

“Hormon Dr. Binsar berkata:” Estrogen tidak habis, tetapi berkurang secara signifikan, sehingga menghentikan proses pembentukan telur, mengganggu metabolisme tubuh, dan menyebabkan penyakit ini. . “

Pada wanita non menopause, gangguan hasrat seksual bisa disebabkan oleh penyakit seperti diabetes atau tekanan darah tinggi, yang membuat berhubungan seks dengan suami menjadi malas.

Baca: Pengunjung Prosedur kesehatan yang harus Anda ketahui sebelum mengunjungi Lawang Sew- “Kembalilah, jika ada penyakit, penyakit ini akan membuat tubuh tidak sehat dan akhirnya menjadi malas. Kata dr Binsar.

Terakhir, masalah psikologis juga dapat mempengaruhi gairah seksual wanita, terutama dalam konteks trauma di masa lalu. Misalnya, rasa sakit saat berhubungan juga dapat menurunkan gairah seksual wanita.

Bacaan: Dr. Reisa memberikan nasehat bagaimana cara berolah raga dengan aman di tempat umum Ini adalah prosedur kesehatan yang harus diikuti- “Misalnya pengalaman seksual, trauma masa lalu sangat mempengaruhi kehidupan seksual saat ini. Jika ada masalah atau konflik psikologis, itu juga akan membuat wanita malas berhubungan seks, “kata Dr. Binsar.”

Gangguan hasrat seksual wanita dapat disembuhkan dengan bantuan medis, termasuk meningkatkan kembali hormon estrogen dan menyelesaikan psikologi masalah.

“Jadi kalau ada sakitnya bisa kita obati, dan kalau ada masalah psikologis bisa kita selesaikan dengan pasangan kita atau orang-orang di sekitarnya, jadi kita juga butuh bantuan pasangan kita,” kata Dr. Ben Sal.

Leave A Comment