Dexa Medica menyumbangkan obat untuk Covid-19 pasien

2020-07-28

Jakarta TRIBUNNEWS.COM-Dexa Medica memberikan bantuan kepada Covid-19 Kelompok Kerja Referensi Perawatan yang Dipercepat Rumah Sakit dan Rumah Sakit Umum untuk menyediakan bantuan hidroksi kloroquin, azitromisin, dan kloroquin untuk memenuhi kebutuhan perawatan Covid-19 pasien di Indonesia. Selain obat-obatan, Dexa Medica juga mendistribusikan bantuan, suplemen, dan vitamin untuk alat pelindung diri (APD) kepada dokter dan staf medis. – Biro Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat jumlah pasien yang terinfeksi Covid-19 di Indonesia pada 7 April 2020, mencapai 2.738. Untuk situasi ini, semua pihak telah melakukan sesuatu dan berpartisipasi dalam pertemuan berdasarkan keahlian dan bidang mereka untuk membantu pemerintah, dokter, staf medis dan pasien yang terinfeksi COVID-19.

Bpk. Doni Monardo, kepala kelompok kerja BNPB, menerima surat bantuan langsung dari PT Dexa Medica, yang merupakan penjualan PT Dexa Medica yang diserahkan oleh MV Hery Sutanto, Direktur Komersial PT Dexa Medica, dan Bp OGB-Zeta. Bp. Tarcisius Randy Bekerja di kantor cluster Selasa, 7 April 2020, di Jakarta untuk mempercepat tugas penanganan Covid-19 BNPB. Ir, Badan Nasional Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia. Dr. Ir. Penny Kusumastuti Lukito MCP dan karyawannya memberikan banyak bantuan kepada peserta bisnis lainnya. Acara kemudian diakhiri dengan siaran pers dari kantor BNPB-MV Hery yang menyatakan bahwa donasi tersebut merupakan dukungan untuk keadaan pemerintah Indonesia yang berkelanjutan. Oleh karena itu, PT Dexa Medica, bekerja sama dengan Departemen Corporate Social Integrity Dharma Dexa perusahaan, membantu kelompok kerja BNPB Covid-19 mempercepat pemrosesan. “” Saya mewakili Dexa Medica, dan juga prihatin dengan situasi di negara saya. Dexa Medica akan terus mendukung pemerintah, dan sesuai dengan konsep “keahlian promosi kesehatan” kami, kami akan bekerja dengan POM untuk memberikan bantuan berdasarkan keahlian dan kemampuan kami. Pemerintah Hery mendorong perusahaan farmasi Dexa Medica untuk segera memproduksi obat-obatan yang dibutuhkan oleh pasien dengan COVID 19. Oleh karena itu, dalam keadaan sulit, bahan baku hidroksi kloroquine dengan dukungan pemerintah, yaitu, badan POM, Kementerian Kesehatan, Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Perindustrian, akhirnya dapat mengkonversi Bahan baku untuk klorokuin diimpor ke Indonesia dan diproduksi oleh PT Dexa Medica. — “Obat-obatan ini, terutama hydrochloroquine dan chloroquine, adalah dokter dan pasien Covid-19 yang dengan sabar menunggu bahan baku diperoleh, karena dunia juga bekerja keras untuk mendapatkan bahan baku obat ini, sehingga sulit untuk mendapatkan bahan baku. Kami berterima kasih Kelangkaan obat-obatan ini, Dexa Medica dapat berkontribusi bagi masyarakat Indonesia, terima kasih atas kerja keras dan kerja keras Anda untuk membawa produk ini ke semua Dexans di Indonesia sejak awal. MV Hery .

Saat ini, tahap pertama Ada 100.000 200 mg tablet hidroksi kloroquine, siap didistribusikan kepada 5.000 Covid-19 pasien di rumah sakit dan rumah sakit umum yang merujuk pada Covid-19. Pasien Covid-19 dirawat di Indonesia. Selain itu, Dexa Medica juga akan menyumbangkan azithromycin sebagai antibiotik. , Antibiotik ini juga banyak digunakan pada pasien COVID-19 hydroxychloroquine, dan menyiapkan 50.000 tablet azithromycin 500 mg untuk memenuhi permintaan menyediakan rumah sakit rujukan Covid-19 dan rumah sakit Covid-19 rumah sakit 5.000 Covid-19 pasien Layanan medis, pemerintah Indonesia juga merawat pasien Covid-19. Rumah sakit rujukan dan rumah sakit umum Covid-19 di Indonesia memenuhi kebutuhan 12.000 COVID-19 pasien.-Jika ada rumah sakit swasta di masa depan, obat-obatan ini juga akan diperlukan. Anda harus merawat pasien Covid-19, dan kemudian Anda akan minum obat sesuai prosedur yang biasa, yang akan dikontrol oleh mekanisme dan metode kontrol untuk mencapai tujuan sesuai dengan urgensi kebutuhan yang ada .

Obat-obatan ini adalah obat keras. Ini hanya dapat digunakan untuk pasien yang sakit, bukan untuk tujuan pencegahan. Oleh karena itu, itu tidak boleh diperdagangkan di luar rumah sakit dan jatuh ke tangan pengusaha, spekulan, atau orang yang tidak bertanggung jawab. Donor obat ini juga tidak boleh tunduk pada yang sesuai MengawasiPerdagangan dengan harga yang tidak masuk akal untuk mendapat keuntungan.

“Donasi adalah bentuk sumbangan untuk Dexa Medica di bidang farmasi. Ia memiliki keahlian yang dapat membantu pemerintah dan orang Indonesia yang saat ini membutuhkan. Kami juga membuat sumbangan EPI. MV Hery mengatakan:” Kami mengirim ke semua wilayah Indonesia Para dokter dan staf medis menyediakan suplemen dan vitamin yang diperlukan, dan memberi staf medis kami vitamin dan vitamin paling canggih, termasuk sumbangan Stimuno dan imunomodulator Lycoxy. Indonesia dengan cepat pulih dan tumbuh kembali, dan COVID-19 dengan cepat berakhir di Indonesia. (*)

Leave A Comment